Rss Feed
  1. Ramadhan Tiba!

    Sunday, 29 July 2012

    9 Ramadhan.
    Hampir habis fasa pertama Ramadhan.
    Siapa sangka betapa pantasnya masa berlalu.
    Rasa macam baru semalam perasaan gundah gulana datang:
    risau-risau andai Allah tak izinkan berjodoh panjang dengan bulan mulia ni.

    Namun, alhamdulillah...
    Ramadhan tiba akhirnya.
    Berbungalah taman hati
    Kembanglah jiwa
    Tangan mendepa luas
    Teruja menyambut kedatangannya.

    Terlalu banyak pengharapan saya untuk Ramadhan kali ni.
    Terlalu banyak...
    Namun, tiada yang lebih besar & lebih diharap-harapkan melainkan redh Allah yang berpanjangan...
    Serta pengampunan dosa-dosa yang lalu.

    Allah...
    Benarlah Ramadhan ini taman ibadah yang terindah.
    Saya cuba jalani Ramadhan dengan penuh kesedaran.
    Biarlah setiap saat dan waktu berlalu tenggelam dengan khusyu' bercinta dengan Allah.
    Semacam mahu waktu merangkak-rangkak pergi.

    Tapi, kurang berjaya nampaknya.
    Buka mata hari ni, oh...9 Ramadhan sudah.

    Takpelah...itu fitrahnya.
    Moga kesedaran & momentum ibadah berpanjangan sampai ke sudah. Ayuhhhh zulaiqa!

    |


  2. Pelik

    Monday, 16 July 2012

    Saya telah taipkan sesuatu yang panjang di sini, semalam.
    Saya yakin saya dah preview, tekan publish banyak kali sebab wifi tersedak.
    Siap labelkan dengan label baru.
    Paginya, entry sudah ghaib. Langsung tak wujud.
    Pelik. Saya yakin saya tak taip dalam mimpi.
    Takpelah. Mungkin penulisan sebelum tidur banyak cacatnya.
    Tapi, menulis untuk kedua kalinya tentang benda yang sama agak mematikan ~.~"
    So, saya tunggu idea baru tibalah!

    p/s: Ramadhan semakin hampir. Semoga Allah memberi peluang menemukan kita dengannya. Bulan pesta ibadah, hadirlah!
    |


  3. Jimha Tanpa Kho

    Tuesday, 3 July 2012


    Entah bila agaknya Jimha & Kho dapat buat keputusan.
    Ini bukan keputusan main-main. Ini perkara antara hidup dan mati.
    Sumber periuk nasi mereka dan keluarga masing-masing.


    Istikharah dipergiat...
    Perbincangan & analisa mendalam turut dibuat...
    Masih lagi buntu.


    Orang kata bila berniaga ni kena berani tanggung risiko.
    Tapi....entahlah Jimha & Kho ni. Semacam mengada pun ada.
    Saja memanjang konflik dan kisah kesih mereka.
    Biarlah. Saya cuma tukang cerita.
    Merubah storyline, fitnah pula. Menokok tambah...? Nauzubillah!


    Tapi, memang tak dapat disangkal.
    Memang itulah tabiat Jimha & Kho. Susah betul buat keputusan.
    Timbul tenggelam bulan mentari, sampai android bertukar versi

    Untung saya baru diupah jadi tukang cerita tahun ni.
    Kalau tak, penuh entry tentang decision making saja.




    Lagipun, sedang eloklah tu perkembangan mereka berdua. Ada istikharah lagi.
    Takdelah ikut hati kan mati, rasa kan binasa.
    Ada baiknya kalau kita berikan sehari dua lagi untuk mereka beri kata putus.




    Sambil menunggu, moleklah kalau saya kongsikan sikit tentang latar belakang mereka.
    Jangan risau, akan saya cuba ceritakan setulusnya, tanpa mengajak kepada umpatan dan cacian.
    Jimha & Kho pula baik-baik orangnya. Tiada apa yang nak diburuk-burukkan.
    Bersedia..? Mari!


    Dalam huruf hijaiyah, Jim yang disebut dulu sebelum Ha & Kho.
    Maka kita sebut-sebut perihal Jimha dululah ye. Peminat Kho, sabarlah...
    Panjang jari menaip, insya-Allah ketemu juga. 


    Sebetulnya Jimha ini bukanlah nama yang tercatat dalam surat beranak.
    'Ini... nama... kawan-kawan', sikit-sikit Jimha sebut. 
    Dengan mulut kecil diapit sepasang pipi yang montel, alahai...gelihati lihat Jimha bercakap.
    Mujurlah Jimha jenis yang hanya bercakap bila perlu. 
    "Hey, tak baik ngumpat orang. Ingat pesan Rasulullah. Hadith satu lima. Kata ngaku umat Nabi?" selar Jimha. Memang Jimha berpegang teguh dengan hadith yang satu ni.
    Bercakap bila perlu. Sekali terbuka mulutnya menegur...aduh...terbisa hati, makan daaaalam sekali.
    Andai diberi peluang beri nasihat dan tazkirah, masya-Allah...bisa banjir taman hati yang kering.

    Sebab itu Jimha lebih senang berdiam diri. Katup mulutnya dan khusyuk goreng-menggoreng, masak-memasak. Teman akrabnya, Kho sajalah yang paling pakar dan faham isi hatinya. Almaklum, teman sepermainan, teman seperjuangan.


    Dunia masakan memang cinta hati Jimha. Sejak ada gigi sebatang dua, gemar sungguh Jimha cuba makanan orang-orang tua. Jamah Milna Rusk, bedal sambal petai udang pula. Pagi lempeng jagung, petang kuih koci pula. 


    Selalu saja Jimha monolog: "alah...campak garam sikit, kerat dua bawang dah jadi. Aku pun boleh buat". Itulah dia. Berbekalkan motivasi 'Aku pun Boleh Buat', Jimha sejak itu berjinak-jinak dengan alam masakan. 


    Jimha...Jimha...ada-ada saja.
    Saya berhenti di sini dahulu.


    Cerita tentang Kho belum lagi dibikin.
    Kho belum buat bayaran. 
    No money no story
    Kalau tahu tentang Kho, 
    bisa pening lalat dibuatnya.
    Nantikan!



    |